Contoh Percakapan Bisnis Suatu Produk

Contoh Percakapan Bisnis Suatu Produk, Menjual produk ke pelanggan itu sulit. Anda harus dapat berkomunikasi dengan orang asing untuk menjual produk.

Anda akan sering menghadapi penolakan, atau bahkan harus menempuh medan yang sulit untuk menjangkau calon pelanggan.

Tidak mengherankan jika profesional penjualan dan pemasaran sering diberikan bonus besar jika mereka menarik pelanggan baru.

Anda mungkin dapat melihat bahwa konsumen tidak menolak barang atau jasa Anda karena mereka tidak puas dengan presentasi Anda atau karena Anda tidak memiliki keterampilan komunikasi.

Berkomunikasi dengan pelanggan menuntut Anda tidak hanya sopan, menawan, dan percaya diri tetapi juga memiliki kemampuan untuk memilih kata yang tepat untuk membuat mereka terkesan dengan produk yang Anda tawarkan.

Bagaimana Anda berkomunikasi dengan konsumen yang baik? Ini hanya beberapa contoh percakapan bisnis suatu produk.

1. Contoh Percakapan Penawaran Produk ke Konsumen

Marketing : “Halo, Selamat Pagi Risa, ini beneran Risa?
Konsumen: “Ya, saya benar.”
Pemasaran: “Saya Handini Rosita, dari Pusat Pendidikan Kirikura Nona. Apakah kemarin Anda benar-benar mengisi formulir pertanyaan produk kami?”
Konsumen: “Ya, benar. Saya sedang mencari kursus bahasa Inggris untuk mengajar anak saya bahasa Inggris.
Pemasaran: “Kalau boleh tahu, usia berapa anak Anda?”
Konsumen: “Untuk anak di bawah 7 tahun?”
Marketing: “Kirimura Education Center menawarkan program belajar bahasa Inggris untuk semua kelompok umur, Bunda. Kami menawarkan program Happy English untuk anak-anak usia 7-10 tahun, yang berlangsung setiap hari Sabtu dan Minggu antara pukul 15.00-16.30 Bunda. Program ini akan membantu anak-anak belajar kosakata bahasa Inggris dasar, serta cara memperkenalkan diri dan apa yang mereka lakukan.Program “Happy English” dirancang agar menyenangkan dan mudah dipelajari dengan menggunakan lagu, permainan, dan bahan ajar lainnya.
Konsumen : “Bagaimana dengan ruangannya, Bu?” Anak saya, Aldo, suka berlari kemana-mana.
Marketing: “Jangan khawatir, setiap area belajar untuk Happy English dilengkapi dengan matras. Tim pengajar juga telah diberikan pelatihan mengajar di bawah umur sehingga mereka tidak hanya mahir berbahasa Inggris tetapi juga peka terhadap perilaku anak-anak.
Konsumen : “Wah, menarik. Bagaimana dengan biayanya Bu?
Pemasaran: Program “Happy English” hadir dalam tiga paket. Paket A sudah termasuk rincian sekitar Rp. 1.800.000. Ini termasuk seragam, modul dan alat tulis. Paket B seharga Rp. 4.800.000. Selama 24 kali pertemuan. Ini termasuk seragam, modul dan alat tulis. Paket C tersedia dengan harga Rp. 7.500.000 untuk 48 pertemuan, termasuk seragam, modul dan alat tulis. Ada juga biaya keluar di akhir.
Konsumen : “Bolehkah brosurnya dikirimkan ke saya, Bu?”
Marketing : “ Iya Bu. [email protected]?”
Konsumen : “Iya Bu. Bisa daftar lewat website nanti, kalau berminat programnya”
Marketing : “Betul Bu. Bagaimana Bu? Ada pertanyaan lain?
Konsumen : “Tidak Bu.”
Marketing : “Baiklah. Kalau begitu saya tutup pembicaraan ini sekarang, Bu. Silakan hubungi nomor ini lagi jika ada pertanyaan lebih lanjut. Kami tunggu kabar baiknya, Bu. Terima kasih selamat pagi.”

2. Contoh Percakapan Penawaran Barang dalam Bahasa Inggris

Shopkeeper : “Hello sir, welcome to our showroom. What can I do to help?
Customer: “Could your show me where I could find a handmade batik?”
Shopkeeper: “Sure, please continue following me.”
Shopkeeper: “Our showroom offers a wide variety of batik collections, including Lasem and Solo, Yogyakarta and Cirebon. Each batik type has its own value and motifs. Batik Lasem, for instance, is evidence of the acculturation to Chinese and Indonesian culture. Batik Solo from Yogyakarta is a type of fabric that was worn back when Indonesia gained its independence.
Customer: “Oh, could you give me the Lasem?”
Shopkeeper: “Sure. This one is batik form Lasem.”
Customer: This is gorgeous. It costs how much?
Shopkeeper: It will cost you 40$. However, if your purchase another one from our showroom, we give you a 10% discount.
Customer: “I would like to purchase more, but I don’t have enough cash.” Is there a non-cash alternative?
Shopkeeper: “Don’t worry. Paypal and other cashless payments methods are available.”
Customer: “Great.”

3. Contoh Percakapan Bisnis Suatu Produk

Berikut adalah contoh percakapan bisnis suatu produk dalam konteks pertemuan formal. Setelah menghadiri konferensi, Anda dapat bertemu dengan klien, dan lain sebagainya.

Pemasaran: “Saya diberitahu bahwa perusahaan Anda berencana untuk melakukan perjalanan ke Banyuwangi menjelang akhir tahun kalender ini.”
Konsumen: “Wah, betul. Tim saya memberi tahu saya bahwa Banyuwangi memiliki banyak tempat wisata.
Marketing : “Wow, ini tempat yang bagus untuk dikunjungi. Banyuwangi adalah rumah bagi banyak pantai, yang ideal untuk snorkeling. Ada juga dua taman nasional di dekatnya yang menawarkan istirahat santai dari hiruk pikuk kota. Saya telah ke baru api di Kawah Ijen. Luar biasa.”
Konsumen : “Oh ya? Surabaya cukup jauh dari Banyuwangi. “Saya khawatir tentang akomodasi saya selama saya di sana.”
Pemasaran: Anda tidak perlu khawatir. Perusahaan saya mendirikan bisnis perjalanan dan akomodasi Banyuwangi awal tahun ini. Mitra lokal juga telah menjadi bagian dari upaya kami untuk menawarkan akomodasi. Kami dapat menjemput Anda dan rombongan di Bandara Surabaya atau langsung di Bandara Banyuwangi. Kami akan menawarkan akomodasi, pemandu wisata, dan referensi rencana perjalanan nanti.
Konsumen: “Menarik, menarik. Berapa harga per orang? Biar saya bicarakan dengan bagian keuangan.”
Marketing : “Perusahaan saya menawarkan paket company trip 3 malam 2 malam dan 2 malam 1 malam, dengan maksimal 5 bus. Rp 750.000, sedangkan 2 hari 1 malam harganya Rp 600.000 per pax. Harga ini sudah termasuk tiket masuk ke tempat wisata, BBM dan hotel bintang 2. Sudah termasuk makan siang Banyuwangi 2 kali, serta dokumentasi dan peralatan snorkeling, akan ada biaya tambahan jika keluar dari Surabaya.
Konsumen: “Bagaimana jika saya menerima brosur melalui email?” Bisa kan? “.
Marketing : “Tentu bisa pak. Jika ada pertanyaan atau mau order bisa hubungi saya.

Ini hanyalah beberapa contoh percakapan bisnis suatu produk dengan konsumen. Semoga bermanfaat.

Leave a Comment